Attack On Titan: 10 Kali Mikasa Menyelamatkan Nyawa Eren

Eren akhirnya membuktikan bahwa dia kebanyakan bisa menjaga dirinya sendiri di musim terakhir Attack on Titan, tetapi dia hanya sampai sejauh itu dengan perlindungan Mikasa.


Eren mungkin tidak menyukainya, tapi tanpa Mikasa , dia pasti akan mati di beberapa kesempatan berbeda. Sejak musim pertama Attack on Titan , telah dijelaskan bahwa Eren membutuhkan Mikasa untuk menjaga sikapnya yang tangguh. 
Meskipun musim terbaru dan terakhir dari anime telah membuktikan bahwa Eren lebih dari mampu melindungi dirinya sendiri, dia masih membutuhkan Mikasa untuk menariknya keluar dari bahaya ketika keadaan benar-benar memanas.

Faktanya, bahkan dengan kesetiaan Mikasa yang abadi, Eren masih ditangkap karena pendekatannya yang keras kepala terhadap kepahlawanan.

10. Mikasa Membuat Perang Hammer Titan Sibuk Sementara Eren Mengetahui Cara Menang.

Keseluruhan rencana Eren untuk menyerang Marley lebih dulu bergantung pada kemampuannya untuk mengirimkan War Hammer Titan secepat mungkin. Bahkan sedikit saja penundaan dalam kemenangannya atas Lara Tyber membawa kemarahan Jaw Titan dan hampir membuat Eren terbunuh.

Eren adalah orang yang menemukan cara untuk mengalahkan War Hammer Titan, tetapi jika Mikasa tidak tiba pada waktu yang tepat untuk mengancam titan Lara Tyber, dia tidak akan pernah bisa selamat dari pertempuran ini. 
Hanya berkat penggunaan brilian Mikasa dari gear ODM baru , Eren diberi kesempatan untuk bertahan dari pertempurannya dengan War Hammer Titan.

9. Mikasa Menjaga Semangat Berjuang Eren Tetap Hidup Dengan Membantu Dia Menghadapi Pengganggu Masa Kecilnya.


Meskipun beberapa orang mungkin mencoba untuk meremehkan dampak dari penindasan masa kanak-kanak, perilaku semacam ini dapat melumpuhkan kepercayaan diri seorang anak/remaja. 
Di dunia Attack on Titan, Eren tanpa kepercayaan diri adalah Eren yang sudah mati.

Pemirsa luar mungkin mempertanyakan apakah nyawa Eren benar-benar dalam bahaya ketika dia melawan para pengganggu yang mengejeknya dan Armin sebagai anak-anak. 
Siapa yang tahu akan menjadi orang seperti apa Eren jika Mikasa tidak membantunya dalam melawan para pengganggu. 
Mungkin dia tidak akan memiliki kekuatan yang dia butuhkan untuk menjaga kemampuan titannya dari para pengganggu yang menjalankan Kekaisaran Marley.

8. Mikasa & Levi Mengalahkan Annie Di dalam hutan.


Eren Yeager mungkin memasang wajah tangguh, tetapi ketika dia belajar untuk menguasai kemampuan titannya, dia sering ragu-ragu sebelum merangkul kekuatan Attack Titan. 
Salah satu contoh keraguan ini muncul selama pertempuran pertama pengintai dengan Titan Wanita. Eren memilih untuk mempercayai sekutunya dan menunda transformasi titannya hingga menit terakhir. Begitu dia akhirnya berubah, Titan Wanita yang lebih berpengalaman dengan cepat mengalahkannya.

Jika bukan karena ulah Mikasa dan Levi, Eren pasti akan dikalahkan, ditangkap, dan akhirnya dibunuh oleh Kekaisaran Marley yang mati-matian berusaha untuk mengendalikan kekuatan Titan Pendiri.

7. Mikasa Menghentikan Jaw Titan Menerobos Kemampuan Mengeras Eren.

Bantuan Mikasa selama serangan Eren di Marley tidak berakhir dengan kemenangan Eren atas War Hammer Titan
Bahkan setelah Lara Tyber dipisahkan dari titannya, Eren berjuang untuk mencuri kemampuannya karena cangkang kristal yang kuat yang bisa dia bangun di sekitar dirinya.

Agar Eren dapat menembus cangkang ini, dia membutuhkan Mikasa dan pengintai lainnya untuk menahan Cart Titan dan Jaw Titan.
Jaw Titan sangat berbahaya karena kemampuannya untuk menggigit kemampuan pengerasan Eren. Untungnya, Mikasa ada di sana untuk membuat Jaw Titan sibuk sehingga Porco tidak tahu cara menerobos pertahanan Eren.


6. Mikasa Memukul Beberapa Indra Ke Eren Setelah Dia Menghina Armin.

Momen Mikasa menjatuhkan Eren karena menghina Armin di episode kedua anime mungkin tidak tampak seperti tindakan penyelamat, tetapi mengingat berapa kali otak Armin menyelamatkan nyawa Eren, momen ini layak untuk digali lebih dalam.

Tanpa campur tangan Mikasa, Eren mungkin terus berputar sampai menghancurkan persahabatan seumur hidupnya dengan Armin. 
Tanpa Armin di sisinya, Eren akan terbunuh bahkan sebelum dia memiliki kesempatan untuk menguasai kekuatan Attack Titan.

5. Mikasa & Para Pramuka Menyelamatkan Eren Setelah Dia Ditangkap Oleh Reiner & Bertholdt.

Titan Lapis Baja dan Titan Kolosal menyiksa Eren dan Mikasa selama tiga musim pertama Attack on Titan . Itu tidak diberikan sampai musim kedua bahwa Reiner dan Bertholdt adalah pengalih titan di belakang kedua monster ini, tetapi ketika kebenaran terungkap, mereka berhasil mengatasi Titan Serangan Eren dan hampir melarikan diri dari Pulau Paradis dengan dia sebagai tawanan mereka.

Jika Reiner dan Bertholdt melarikan diri bersama Eren, Pemerintah Marleyan akan membunuhnya begitu mereka menemukan kandidat untuk mewarisi Attack dan Founding Titans
Jika Mikasa dan pengintai lainnya tidak dapat menyelamatkan Eren, nyawanya mungkin telah hilang.

4. Ketika Mikasa Membangkitkan Kemampuan Ackermannya Saat Kecil.


Meskipun penggemar memiliki kesempatan untuk melihat kekuatan kebangkitan Ackerman pada sejumlah kesempatan berbeda, tidak satupun dari mereka yang sedramatis pertama kali Mikasa membangkitkan kekuatannya dan menghancurkan papan lantai di bawah kakinya.

Ketika orang tua Mikasa dibunuh oleh para budak yang berkeliaran, Eren datang untuk menyelamatkannya. Dalam gaya Eren yang sempurna, kepahlawanannya gagal mencapai sukses dan menempatkannya dalam skenario hampir mati yang harus diselamatkan Mikasa darinya. 
Jika Mikasa tidak memilih untuk bertarung saat ini, Eren akan mati sebelum peristiwa utama terjadi di Attack on Titan.

3. Mikasa & Pramuka Menawarkan Eren Sebuah Rute Pelarian Setelah Dia Menyerang Marley.

Narsisme Eren di season terakhir Attack on Titan sepertinya tidak mengenal batas. Sebelum dia menerobos gedung dan membunuh ratusan Tetua yang tidak bersalah, dia tidak tahu bahwa Mikasa atau pengintai lainnya akan muncul untuk menawarkan bantuan padanya.

Meskipun jelas bahwa Eren tidak bisa bertahan dari serangan pendahuluan tanpa bantuan sekutunya, dia tetap menjalankan rencananya. 
Jika Mikasa tidak muncul, Eren akan terdampar di tengah wilayah musuh dengan target di punggungnya yang begitu besar sehingga kemampuan titannya yang luar biasa tidak bisa menyelamatkannya.

2. Mikasa Mengalahkan Pasukan Kenny Ackerman & Membebaskan Eren Dari Rantai Rod Reiss.

Musim ketiga Attack on Titan mengubah tabel para pahlawannya dengan menggunakan manusia sebagai antagonis daripada para raksasa. 
Kekuatan gabungan dari Rod Reiss dan Kenny Ackerman hampir cukup untuk mengalahkan Eren, Levi, dan Mikasa.

Untungnya, Historia Reiss mengetahui korupsi ayahnya dan datang membantu Eren ketika dia sangat membutuhkannya. 
Tanpa kepahlawanan Mikasa, pasukan Kenny Ackerman tidak akan pernah bisa dikalahkan dan Eren akan mati terbelenggu ketika Rod Reiss berubah menjadi penggemar titan terbesar yang pernah ada.

1. Mikasa Membersihkan Jalan Bagi Eren Untuk Menancapkan Lubang Di Distrik Trost.

Armin mungkin adalah orang yang secara lisan membersihkan jalan bagi Eren untuk membuktikan bahwa kemampuan Titan-nya bukanlah ancaman bagi umat manusia selama arc Battle of Trost District , tetapi jika bukan karena upaya Mikasa di garis depan, Eren tidak pernah bisa saja menutup lubang di Trost.

Bahkan setelah Eren menyerang Mikasa dalam bentuk titan, dia berkomitmen untuk melindunginya dari para raksasa yang telah menginvasi Trost. 
Setelah Eren mendapatkan kembali kendali, Mikasa membersihkan jalan untuknya sehingga dia bisa menyegel kembali tembok yang mengelilingi Trost. Jika dia tidak membantu Eren saat ini, dia pasti akan dibunuh oleh orang-orang di dalam tembok sebelum dia mendapat kesempatan untuk menguasai kemampuan titannya.
Py

Subscribe to our YouTube Channel