olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Peretas meretas chip baru yang tidak dapat diretas selama tiga bulan. Chip tetap tidak diretas

Peretas meretas chip baru yang tidak dapat diretas selama tiga bulan. Chip tetap tidak diretas


Chip Morpheus Universitas Michigan telah lulus uji keamanan paling ketat sejauh ini.

Prosesor bertajuk 'tidak dapat diretas' yang berbahaya telah bertahan dari uji peretasan terbesarnya tanpa cedera. Dibuat oleh University of Michigan (UoM), desain chip Morpheus sekarang telah diserang oleh lebih dari 500 peneliti cybersecurity yang dengan tegas menggunakan chip tersebut selama tiga bulan berturut-turut. 

Namun selama ini belum ada yang berhasil mengeksploitasinya. Sekarang, tiga bulan tidak selalu berarti itu benar-benar tidak dapat diretas, tetapi tentu saja membuatnya sangat aman.

Memberi nama chip 'tidak dapat diretas', seperti pembatas GPU tertentu yang dapat kami sebutkan , sama saja dengan memohon seseorang untuk datang dan memecahkannya, dan itulah yang telah dilakukan UoM dalam menempatkan Morpheus ke dalam Finding Exploits to Thwart Merusak (FETT ) Perburuan Bug Bounty dari DARPA. 

FETT. Penelitian ini juga didukung oleh program DARPA SSITH.

Bagaimanapun, hackathon berburu bug berlangsung dari Juni hingga Agustus tahun lalu, dan chip berbasis RISC-V menolak semua upaya untuk mengkompromikannya.

Dijuluki Morpheus oleh penciptanya, desain chip menggunakan campuran 'enkripsi dan churn' untuk pertama-tama, secara acak mengaburkan titik data utama — seperti lokasi, format, dan konten inti program — dan kemudian mengacak ulang semuanya sementara sistem sedang beroperasi.

"Bayangkan mencoba memecahkan Kubus Rubik yang menata ulang dirinya sendiri setiap kali Anda berkedip,kata pimpinan tim, Todd Austin (melalui Hexus ). "Itulah yang dihadapi peretas dengan Morpheus. Itu membuat komputer menjadi teka-teki yang tidak terpecahkan.

"Pengembang terus-menerus menulis kode, dan selama ada kode baru, akan ada bug baru dan kerentanan keamanan. Dengan Morpheus, bahkan jika peretas menemukan bug, informasi yang diperlukan untuk mengeksploitasinya lenyap dalam milidetik. Mungkin yang terdekat hal untuk sistem aman yang tahan masa depan. "

Tingkat kebingungan dan churn ini mungkin terdengar seperti mimpi buruk mutlak untuk dikodekan, atau bahkan digunakan, tetapi Austin mengklaim bahwa desainnya benar-benar transparan bagi pengembang dan pengguna perangkat lunak, karena semua keacakan terjadi dalam data yang dikenal sebagai 'semantik tak terdefinisi'.


Terlebih lagi, tindakan mengaduk titik-titik data tersebut terbukti memiliki dampak yang dapat diabaikan pada kinerja aktual sistem, dengan dokumen arsitektur (peringatan PDF) itu sendiri yang mengklaim hanya satu persen pencapaian kinerja.

Sejauh ini, itu terlihat bagus untuk chip 'tidak bisa diretas'.

Related Posts

Related Posts

Posting Komentar