Attack On Titan: 10 Pertarungan Terbaik Musim 4

Attack On Titan: 10 Pertarungan Terbaik Musim 4


Musim terakhir Attack on Titan sejauh ini cukup penuh aksi dengan beberapa pertarungan hebat yang terjadi di Bagian 1.

Attack on Titan baru-baru ini menyelesaikan paruh pertama musim terakhirnya, dan tamasya terakhir anime ini dimulai dengan awal yang penuh aksi. Dibuka dengan invasi Survey Corps ke Liberio, rasanya season 4 penuh dengan pertempuran sengit yang tidak diragukan lagi akan membuat penggemar mempertanyakan siapa yang harus mereka dukung .

Dan meskipun seri ini tidak asing dengan pertarungan, sepertinya urutan pertarungan menjadi semakin megah selama chapter terakhirnya. Mungkin itu hanya hasil dari dunia karakter yang berkembang, tetapi perkelahian ini menetapkan standar yang tinggi ketika bagian kedua musim tiba.

10. Marley Vs. Mid-East Alliance Menunjukkan Cara Marley Yang Kejam


Episode pertama Attack on Titan musim keempat dimulai dengan pertarungan antara Marley dan Mid-East Alliance. Dan meskipun penggemar tidak akan terlalu peduli tentang konflik antara kedua grup (ini tidak ada hubungannya dengan plot utama cerita), itu membuat awal yang terhenti di musim terakhir.

Pertarungan pembuka ini tidak hanya memberi penggemar gambaran seperti apa anime ini dengan teknologi dan persenjataan yang lebih canggih, tetapi juga mengungkap metode kejam Marley dalam menangani musuh-musuhnya. Zeke benar-benar membuat hujan Titans di Aliansi Timur Tengah mungkin adalah puncak pertarungan, tetapi Reiner dan Gabi Braun memiliki momen yang sama-sama mengesankan dalam sorotan.

9. Eren Vs. The War Hammer Titan Mengejutkan Semua Orang Dengan Titan Shifter Baru

Episode awal Attack on Titan season 4 menampilkan Eren Jaeger melancarkan serangan ke Liberio , zona interniran tempat ayahnya dibesarkan. Dia melakukannya saat negara-negara di seluruh dunia mengunjungi Marley untuk sebuah festival, mengganggu pidato Willy Tybur - anggota keluarga yang memegang War Hammer Titan.

Seperti yang diharapkan, kemunculan tiba-tiba Eren menyebabkan War Hammer Titan berubah untuk menghentikannya. Mengingat bahwa penggemar belum pernah melihat Titan Shifter ini sebelumnya, ini adalah perkembangan yang menarik. Dan Eren melakukan pertarungan yang layak melawan musuh yang kuat ini (bahkan jika Mikasa harus turun tangan untuk menyelamatkannya pada akhirnya).

8. TheRaid On Liberio Menunjukkan Seberapa Banyak Scouts Telah Berubah


Meskipun Eren bertindak sendiri ketika dia menyusup ke Liberio, para Scouts melakukan penggerebekan di zona interniran untuk menjemputnya. Melihat mereka beraksi setelah time skip empat tahun benar-benar sesuatu, terutama mengingat peralatan dan senjata baru yang mereka gunakan. 

Menyaksikan mereka berhadapan langsung dengan Marley's Titan Shifters menggarisbawahi seberapa jauh mereka telah datang sejak musim pertama anime , ketika sebagian besar karakter utama hampir tidak bisa menahan diri melawan makhluk besar.

Pertempuran ini juga menyoroti seberapa banyak kemanusiaan mereka yang telah dikorbankan oleh para Pramuka selama seri ini. Musim 4 membalik naskah pada mereka, mendorong pemirsa untuk berempati dengan para Lansia yang tinggal di Marley sebanyak karakter yang sudah mereka kenal dan cintai. 

Menyaksikan Armin menghancurkan pelabuhan Liberio , atau melihat para Scouts membunuh orang tak bersalah dalam baku tembak, sama memilukan dan menegangkan. Penggerebekan terhadap Liberio menghantam semua detak emosional yang tepat selain menyampaikan aksinya.

7. Gabi Menembak Sasha & Terbukti Seberapa Tinggi Taruhannya


Setelah serangan Survey Corps di Liberio, Gabi menaiki kapal mereka untuk membalas dendam - dan menemukannya dalam membunuh Sasha Braus , salah satu dari sedikit anggota Korps Kadet ke-104 yang tersisa. Ini adalah kelanjutan dari pertarungan Scouts dengan Liberio, dan pertarungan yang cukup sepihak pada saat itu (meskipun banyak tentara yang lebih baru segera menggunakan kekerasan terhadap Gabi dan Falco).

Bahkan jika kualifikasi ini sebagai pertarungan adalah peregangan, tidak dapat disangkal momen ini memiliki dampak besar pada musim - dan konflik antara Pulau Paradis dan Marley - bergerak maju. Tidak hanya menekankan seberapa tinggi taruhannya, tetapi pada akhirnya mengarah pada pertarungan Gabi sendiri dengan keyakinannya. Dan itu adalah salah satu bagian paling menarik dari season 4 sejauh ini.

6. Pengkhianatan Jaegerists 'Memicu Pertanyaan & Percakapan Lebih Dalam


Sementara Paradis Island dan Marley berperang satu sama lain, ada masalah besar lain yang harus dihadapi selama Attack on Titan season 4: ketegangan di dalam tembok dan di dalam berbagai faksi militer itu sendiri. 

Dimulai dengan pengkhianatan terhadap Relawan Anti-Marleyan dan menghadapi pembunuhan Dhalis Zachary, konflik di dalam pasukan Pulau Paradis sendiri semakin dalam. Itu membuat lapisan politik menegangkan musim ini, terutama setelah Jaegerist menampakkan diri.

Menyaksikan Jaegerists berhasil mengalahkan Komandan Hange dan Komandan Pixis membuat perkembangan yang mengejutkan, terutama mengingat keterlibatan Eren dalam rencana grup. 

Meskipun pertarungan ini lebih lambat dan lebih panjang daripada pertarungan fisik anime, itu memicu pertanyaan dan percakapan yang lebih dalam, membuktikan bahwa Attack on Titan tidak takut untuk pergi ke sana.

5. Niccolo Menghadapi Gabi & Menunjukkan Bahwa Orang-Orang Di Kedua Sisi Perang Tidak Jauh Berbeda


Konfrontasi Niccolo dengan Gabi selama "Children of the Forest" sebagian besar merupakan pertarungan verbal, tetapi hal itu menegaskan bahwa  Attack on Titan  telah didorong sepanjang musim keempatnya. 

Jika tidak ada yang lain, pertandingan teriakan Gabi dan Niccolo menyoroti bahwa orang-orang di masing-masing sisi perang ini tidak terlalu berbeda satu sama lain. 

Keduanya meratapi orang-orang yang telah hilang, dan itu emosional - tetapi itu juga membuktikan ada kesamaan yang dapat ditemukan antara orang-orang Tua yang berjuang untuk Pulau Paradis dan mereka yang berjuang untuk Marley.

Tentu saja, Niccolo melakukan penyerangan fisik dan mengancam Gabi selama adegan ini, membuatnya menegangkan sekaligus emosional. Untungnya, kedua belah pihak keluar relatif tanpa cedera.

4. Eren & Armin Melontarkan Pukulan, Menambah Ketegangan Pada Hubungan Mereka


Ada keterputusan besar antara Eren dan teman-temannya sejak season 4 dimulai, tetapi hal-hal berubah menjadi mengecewakan selama "Kebiadaban," ketika Eren menghubungi Armin dan Mikasa, hanya untuk menawarkan kata-kata kasar yang tidak diragukan lagi akan membuktikan titik balik dalam hubungan ketiganya. 

Mikasa terlalu patah hati dan terpana pada perilaku Eren untuk membela diri, tapi reaksi Armin cukup untuk mereka berdua. Agak memuaskan menyaksikan Armin melakukan pukulan pertama, terutama dengan bagaimana Eren memperlakukan rekan-rekannya selama episode terakhir.

Sayangnya, Armin benar-benar bukan tandingan Eren, yang membalas kekerasan dengan baik. Mungkin ada lebih banyak perilaku Eren daripada yang dia ungkapkan, tetapi itu tidak membuatnya lebih mudah untuk melihatnya menyakiti teman masa kecilnya. Ini adalah momen yang intens dan emosional di sekelilingnya.

3. Levi Membuat Keputusan Sulit Untuk Membunuh Anak Buahnya


Levi membunuh Titans bukanlah hal baru, tetapi jelas wahyu bahwa monster-monster ini dulunya adalah manusia yang membuatnya terguncang. Dan menyaksikan Zeke mengubah anak buahnya sendiri menjadi Titans membawa ketidaknyamanannya ke tingkat yang lebih tinggi.

Selama "Kebuasan", Levi dipaksa untuk memilih antara kelangsungan hidupnya sendiri - dan memenuhi perintah terakhir Erwin - dan membiarkan anak buahnya tidak terluka.

Dia dengan cepat memutuskan yang pertama, tetapi jelas keputusan itu sulit baginya untuk dibuat, menandai salah satu kali pertama penggemar melihat Levi tidak nyaman dengan membunuh Titans. Dan bahkan jika aksinya sendiri terjadi di luar layar, itu adalah salah satu adegan terbaiknya hingga saat ini.

2. Levi Bertarung Dengan The Beast Titan Lagi


Bukan rahasia lagi bahwa saudara tiri Levi dan Eren saling berselisih, jadi keduanya pasti akan bentrok lagi sebelum Attack on Titan berakhir. Terakhir kali mereka bertarung, Levi membuat pekerjaan cepat dari Beast Titan Zeke. Tentu saja, dia sangat marah karena kehilangan Komandan Erwin dan rekan-rekannya.

Dan mungkin saja Levi semakin marah selama pertarungan keduanya dengan Zeke, yang membuatnya mengejar pria itu setelah anak buahnya berubah menjadi Titans. Selama episode terakhir dari season 4 bagian 1, Levi sekali lagi menurunkan Beast Titan dengan relatif mudah. Dengan kebencian yang terpancar dari kedua karakter, bagaimanapun, ini pasti salah satu momen aksi paling intens di musim 4.

1. Marley Menyerang Pulau Paradis & Meninggalkan Cerita Di Cliffhanger


Tepat ketika tampaknya tidak ada yang bisa menghentikan Eren dan kelompok pengikutnya, Pieck tiba dan membuat segalanya menjadi kacau, meninggalkan pemirsa di tebing yang cukup menuju paruh kedua musim 4 (yang tidak akan tiba sampai 2022).

Terlepas dari desakan Pieck bahwa dia mencari sekutu, jelas dia menipu Eren - terutama ketika Galliard dan pasukan dari Marley tiba. Pertemuan singkat Galliard dengan Eren memang mengasyikkan, tetapi itu membuat penggemar menginginkan lebih. Bagaimanapun, ini adalah pertempuran yang belum selesai.

Py

Subscribe to our YouTube Channel