olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Presiden Biden mengakhiri larangan AliPay, TikTok, dan WeChat

Presiden Biden mengakhiri larangan AliPay, TikTok, dan WeChat

Presiden AS Joe Biden telah mencabut dan mengganti beberapa perintah eksekutif [1, 2] dari mantan Presiden Trump, yang bertujuan untuk memblokir aplikasi seperti AliPay, TikTok, dan WeChat dari toko aplikasi AS.

Donald Trump, ketika dekrit ini diberlakukan, menyebut aplikasi China sebagai ancaman terhadap keamanan nasional terkait dengan teknologi informasi dan komunikasi dan rantai pasokan layanan.

Dengan arahan terbaru ini, AliPay, CamScanner, TikTok, QQ Wallet, SHAREit, Tencent QQ, VMate, WeChat, WeChat Pay, dan WPS Office tidak akan diblokir lagi.

Kasus TikTok

Pemerintahan Trump telah memerintahkan larangan TikTok jika tidak diserahkan ke perusahaan Amerika. Setelah berbulan-bulan negosiasi mengikuti pesanan, TikTok telah mencapai kesepakatan awal untuk menjualnya ke Oracle dan Walmart.

Menurut Wall Street Journal , perjanjian ini kemudian ditangguhkan tanpa batas waktu, setelah masuk ke kantor Joe Biden.

Meskipun tidak ada lagi pertanyaan untuk melarang TikTok, perintah eksekutif tidak membahas masalah potensi penjualan aplikasi, yang saat ini sedang ditinjau oleh Komite Investasi Asing di Amerika Serikat.

Kriteria baru untuk menentukan "risiko yang tidak dapat diterima"

Selain menggantikan keputusan mantan presiden, arahan baru juga menetapkan kriteria baru yang harus digunakan Kementerian Perdagangan untuk menentukan apakah aplikasi yang terkait dengan pesaing asing menghadirkan "risiko yang tidak dapat diterima", menurut lembar fakta. dari Gedung Putih.

Menurut kriteria ini, sebuah aplikasi menghadirkan “risiko yang tidak dapat diterima” jika dimiliki, dikendalikan, atau dikelola oleh individu yang mendukung aktivitas militer atau intelijen musuh asing atau oleh individu yang terlibat dalam aktivitas siber berbahaya, atau jika aplikasi tersebut mengumpulkan data pribadi yang sensitif. , menunjukkan lembar informasi.

Perintah eksekutif juga mengarahkan Departemen Perdagangan untuk bekerja dengan lembaga lain untuk membuat rekomendasi untuk melindungi data konsumen AS dari musuh asing, serta rekomendasi untuk tindakan eksekutif dan legislatif tambahan untuk mengurangi risiko terkait. aplikasi perangkat lunak yang terhubung dengan musuh asing.

Related Posts

Related Posts

Posting Komentar