Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
banner

Website Developer vs Website Designer Apa Perbedaannya?

Pengembang Situs Web vs Perancang Situs Web Apa Perbedaannya?


Sangat mudah untuk melihat mengapa memiliki kehadiran online yang solid lebih penting dari sebelumnya untuk semua jenis bisnis.

Memiliki situs web adalah cara yang bagus untuk menampilkan bisnis Anda di hadapan calon pelanggan, serta alat periklanan berbiaya rendah karena tersedia 24 jam sehari, tujuh hari seminggu. 

Jam operasional perusahaan dan metode pembayaran yang dapat diterima hanyalah beberapa detail yang dapat ditemukan di sini.
Di internet, Anda dapat menjual produk Anda kepada siapa pun di dunia.

Pada akhirnya, memiliki kehadiran online membantu bisnis mengembangkan basis pelanggannya dan mengkonsolidasikan reputasinya di mata publik. 

Situs web yang efektif secara visual menarik dan sehat secara teknis. Sebuah website harus estetis, mudah digunakan, dan dinavigasi.
Desainer dan pengembang memastikan hal ini. Pelajari tentang desain web vs pengembang web.

Ada saat ketika Anda bisa bertanya, "Apa perbedaan antara desain web dan pengembangan web?"

Anda bisa mendapatkan tanggapan yang menyarankan bahwa desain dan pengembangan situs adalah tentang kode. Ini tidak sepenuhnya akurat, tentu saja.

Pengembangan web lebih dari sekadar kode; desain web jauh lebih. Meskipun mereka terkait erat, desain web dan pengembangan aplikasi web memiliki tujuan yang berbeda dan tidak dapat digunakan secara bergantian.

Desainer web

Desain web adalah tampilan situs web dan keramahan pengguna.
Desainer web mengembangkan pengalaman pengguna yang menarik secara estetis dengan Figma atau Adobe XD. 

Mereka memberikan desain pengembang. desainer ux dan desainer visual menghasilkan gambar rangka, maket, sistem desain, palet warna, dan template untuk membantu pengembang membangun produk.

Developer Web

Pengembangan web melibatkan pengembangan situs web menggunakan CSS, HTML, JavaScript, PHP, Laravel, dan banyak lagi.
Pengembang back-end fokus pada situs atau infrastruktur aplikasi (hosting, keamanan, dll.), pengembang front-end fokus pada situs/fungsi, pengembang aplikasi dan full-stack bekerja pada keduanya.

Jenis Developer situs web

Front end, back end, full stack, dan pengembang aplikasi seluler adalah pengembang web.

Front end developer

Pengembang Front end mendesain antarmuka pengguna aplikasi. Mereka menggunakan HTML, CSS, dan JavaScript untuk mengubah fungsionalitas back-end mentah menjadi antarmuka yang ramah pengguna.

Pengembang front-end juga akan bekerja dengan desainer web dan anggota tim teknis lainnya untuk mengakomodasi kebutuhan pengguna, seperti membuat aplikasi dapat diakses oleh orang-orang dengan gangguan penglihatan atau pendengaran.

Backend developer

Pengembang back-end menangani pemrograman sisi server. 
Mereka menciptakan fitur penting produk. Mereka kemudian merancang API dan tautan layanan web sehingga pengembang front-end dapat membangun lapisan yang menghadap pelanggan.
Pengembang back end membangun konektivitas sehingga pengembang aplikasi dapat mengubah fungsionalitas mentah menjadi aplikasi iOS atau Android.

Full Stack Developer

Pengembang full stack memadukan keahlian front-end dan back-end. 
Pengembang full stack membangun back end, seperti database dan logika aplikasi, dan front end, antarmuka pengguna. 

Memiliki setiap keahlian tidak berarti bekerja sendiri. Pengembang full stack dapat bekerja bersama pengembang front-end atau back-end pada proyek-proyek besar.

Mobile app developer

Pengembang aplikasi seluler merancang produk untuk memenuhi kriteria Apple App Store dan Google Play Store. 

Mereka harus mengubah fungsionalitas mentah tim pengembangan ujung belakang dan pengalaman pengguna tim pengembangan ujung depan menjadi antarmuka aplikasi seluler yang dapat diunduh orang ke perangkat mereka.


Alat apa yang dilakukan?desainer web dan pengembang webmenggunakan?

Desain dimulai dengan sampel, konsep, dan skema warna. Metode ini mungkin inovatif tetapi berulang-ulang membosankan. 

Desainer web dapat menggunakan beberapa alat untuk membuat maket desain dan mengulangi fase desain.

- WordPress
- Squarespace
- InVision Studio
- Figma
- Photoshop
- ProofHub
- Sketch
- Adobe Dreamweaver.

Tools Pengembang Web.

• Sublime text

Editor teks ini sangat cocok untuk perusahaan kecil hingga besar untuk pengkodean, markup, dan penulisan. Fitur ini memungkinkan pengeditan file berdampingan.

• GitHub

Saat menggunakan layanan untuk meluncurkan proyek, Anda cukup memeriksa perubahan dan mengembalikan ke versi sebelumnya.
Pengembang web menggunakan alat ini karena berbagai alasan.

Layanan hosting repositori memiliki komunitas sumber terbuka yang besar. Pelacakan bug, manajemen tugas, permintaan fitur, dan wiki semuanya disertakan.

• jQuery

JavaScript adalah bahasa front-end yang populer, tetapi memiliki kekurangan. Ini tidak konsisten dengan browser. Sintaks yang rumit merusak kegunaannya.

API alat ini menyederhanakan Ajax dan animasi. Ini mendukung beberapa browser. Secara keseluruhan, teknologi ini memungkinkan lebih banyak animasi, plugin, dan navigasi dokumen.

• Bootstrap

Penggunaan Kerangka Bootstrap Memiliki Banyak Keuntungan
Sangat mudah untuk menghindari penggunaan kembali informasi yang sama di beberapa proyek.

Desain responsif adalah teknik untuk mengubah tampilan situs web berdasarkan ukuran perangkat yang digunakan.
Saat mempekerjakan berbagai tim pengembangan, penting untuk menjaga proyek tetap konsisten.
Prototipe dapat dibuat dengan cepat.

Pengembangan web vs. desain web: karier mana yang cocok untuk Anda?

Ketika datang ke dunia nyata, Anda akan menemukan bahwa kedua opsi pekerjaan mungkin mengharuskan Anda untuk memiliki pemahaman yang baik tentang yang lain.

Saat membangun gambar rangka dan tata letak, pengembang yang sukses tahu cara menggunakan skema warna dan tipografi untuk membuat template dari mana kode dapat digunakan untuk membuat potongan.

Kendala teknis dari tata letak kreatif dan kriteria pengalaman pengguna mereka hanya dapat dipahami oleh desainer yang memiliki pemahaman yang kuat tentang dasar-dasar HTML, CSS, dan Javascript yang mereka miliki.

Posting Komentar untuk "Website Developer vs Website Designer Apa Perbedaannya?"